Pokemontoto" Sahamtoto"

Preview, Prediksi Skor Italy vs. England

Preview, Prediksi Skor Italy vs. England

Mengambil langkah pertama untuk mempertahankan mahkota kontinental mereka, Italia menyambut Inggris di Stadio Diego Armando Maradona untuk pertandingan pembuka Grup C kualifikasi Euro 2024 hari jumat dini hari pukul 02.45 WIB.

Azzurri memastikan bahwa sepak bola tidak akan pulang ketika mereka mengalahkan The Three Lions melalui adu penalti di final Euro 2020, tetapi juara Roberto Mancini itu kehilangan kilaunya.

Masih menghidupkan kembali mimpi buruk Makedonia Utara mereka, penggemar Italia dapat menantikan reuni dengan penakluk playoff Piala Dunia mereka di bagian kualifikasi Euro mereka, saat mereka berusaha untuk memasukkan kegagalan global lainnya ke dalam buku sejarah.

Kekuatan dominan sebelum dan selama kampanye Euro 2020 yang tertunda, Italia sekali lagi gagal dalam upaya mereka untuk tampil di Final Piala Dunia - kalah dari Makedonia Utara di semifinal playoff untuk menonton dari rumah untuk kedua kalinya berturut-turut - dan Argentina nyaris tidak berkeringat dalam kemenangan Finalissima 3-0 atas tanaman Mancini tahun lalu.

Pada catatan yang lebih cerah, Italia memiliki mahkota Liga Bangsa-Bangsa dengan kuat di depan mata mereka setelah mengalahkan Inggris, Hongaria dan Jerman untuk menduduki posisi teratas di Liga A Grup 3 - semifinal dengan Spanyol menunggu pada bulan Juni - sementara mereka mengalahkan Albania 3-1 sebelum kalah 2-0 untuk Austria dalam pertandingan persahabatan terakhir mereka di bulan November.

Meskipun tidak ada tim yang berkompetisi di kualifikasi Euro sejak masa pra-COVID, prestasi luar biasa Italia pada tahap ini didokumentasikan dengan baik - Azzurri telah memenangkan masing-masing dari 14 pertandingan kualifikasi terakhir mereka dan tidak terkalahkan dalam 40 pertandingan sejak kalah 3-1 dari Prancis pada tahun 2006.

Selain itu, sudah 24 tahun sejak juara bertahan benua ini terakhir kali kalah dalam kualifikasi Euro di kandang sendiri - menderita kekalahan 3-2 dari Denmark pada tahun 1999 - dan suasana Naples yang tak kenal ampun pasti akan memainkan perannya dalam upaya tuan rumah untuk memperpanjang pukulan yang menakjubkan itu.

Tidak dapat mengambil inspirasi dari menonton tim wanita melambung menjadi bintang kontinental dalam kampanye Euro 2022 mereka, tersingkir di perempat final lainnya mengangkat kepala buruknya untuk Inggris di Qatar, ketika generasi emas Gareth Southgate melihat peluang lain di trofi melewati mereka.

Beberapa penghalang jalan diharapkan dalam perjalanan ke peringkat grup yang menempati posisi pertama atau pertarungan 16 besar dengan Senegal, tetapi penalti kedua Harry Kane melawan Prancis masih meningkat, dan banyak pertanyaan tentang masa depan Southgate secara tidak mengejutkan muncul setelah lebih banyak. sakit hati -turnamen.

FA terus menaruh kepercayaan mereka pada pemain berusia 52 tahun untuk mengakhiri 57 tahun cedera, tetapi Southgate akan segera memimpin timnya ke wilayah asing UEFA Nations League B menyusul degradasi terik dari waktu besar tahun lalu, dan gelas tetap setengah kosong untuk sebagian besar dari Three Lions yang setia.

Namun, The Three Lions dapat membanggakan 17 kemenangan dari 18 pertandingan kualifikasi Euro terakhir mereka - yang pertama adalah kekalahan 2-1 dari Republik Ceko pada Oktober 2019 - dan angka penting dapat dicapai oleh Southgate, yang akan mengklaim kemenangannya yang ke-50 sebagai Manajer Inggris jika The Three Lions meninggalkan Naples dengan tiga poin di kantong.

Hanya Sir Alf Ramsey dan Walter Winterbottom yang sebelumnya membawa setengah abad kemenangan bersama Inggris, yang tanpa kemenangan dalam enam pertandingan terakhir mereka dengan Italia di semua turnamen, bermain imbang tanpa gol sebelum kalah 1-0 dari Azzurri selama pertandingan yang bisa dilupakan. Pertandingan Nations League 2022-23.

Berita Tim

Sudah menyaksikan beberapa pemain meninggalkan kamp cedera, Italia telah kehilangan penyerang Federico Chiesa, bek kiri Federico Dimarco dan kiper Ivan Provedel, dua terakhir telah digantikan oleh Emerson Palmieri dan Marco Carnesecchi.

Carnesecchi adalah salah satu dari empat pemain yang belum bermain yang dipanggil oleh Mancini untuk pertandingan bulan Maret, dengan Wladimiro Falcone, Alessandro Buongiorno dan striker kelahiran Argentina Mateo Retegui juga berusaha tampil perdana untuk Azzurri.

Dengan tidak adanya Ciro Immobile atau Giacomo Raspadori di barisan karena cedera, Retegui bisa sangat terlempar ke ujung yang dalam untuk start pertamanya minggu ini, karena Mancini menghadapi undian antara 4-3-3 atau 3-5- 2 penyiapan.

Demikian pula, trio pria Inggris juga telah meninggalkan kamp menjelang pertandingan pembuka hari Kamis, dengan Marcus Rashford, Mason Mount dan Nick Pope semuanya menarik diri karena cedera – Fraser Forster masuk menggantikan yang terakhir.

Meskipun mengakui melanggar aturan taruhan, striker Brentford Ivan Toney telah kembali ke barisan sebagai satu-satunya pemain yang belum bermain dalam skuad, tetapi tidak ada Ben White, Raheem Sterling, Trent Alexander-Arnold atau Callum Wilson yang memaksa masuk saat ini.

Masih mendekam di bangku Old Trafford, Harry Maguire harus terus menjadi salah satu nama pertama di daftar tim Southgate, sementara Harry Kane hanya berjarak satu pukulan lagi untuk menjadi pencetak gol terbanyak sepanjang masa negaranya dan meninggalkan Wayne Rooney di belakangnya.

Kemungkinan lineup awal Italia:

Donnarumma; Di Lorenzo, Acerbi, Romagnoli, Spinazzola; Barella, Verratti, Jorginho; Berardi, Retegui, Grifo

Kemungkinan starting lineup Inggris:

Pickford; Walker, Stones, Maguire, Shaw; Henderson, Nasi, Bellingham; Saka, Kane, Grealish

Prediksi : Italia 1-1 Inggris

Setelah tidak terhubung dengan rekan senegaranya selama beberapa bulan, kekokohan mungkin menjadi tema untuk kedua set pemain pada Kamis malam, dan absennya penyerang Italia akan membuat harapan mereka untuk memperpanjang kemenangan home run kualifikasi mereka tidak menguntungkan sama sekali.

Menghindari kekalahan awal yang menguras kepercayaan diri mungkin menjadi tujuan utama Mancini dan Southgate di sini, jadi kita bisa membayangkan hasil imbang yang cerdik dan skor rendah di Naples.

Labels : #Berita Bola, #Berita Sepak Bola
Student | Developer | Blogger

Komentar