Pokemontoto" Sahamtoto"

Preview, Prediksi Skor Sevilla vs. Roma

Preview, Prediksi Skor Sevilla vs. Roma

Sesuatu harus diberikan di final Liga Europa pada kamis dini hari pukul 02.00 WIB, di Puskas Arena, ketika pemenang enam kali Sevilla menghadapi tim Roma yang dikelola oleh Jose Mourinho , yang tetap tak terkalahkan dalam lima final kontinental.

Kedua tim bertemu di Budapest, keduanya gagal di kompetisi domestik tetapi unggul di kompetisi kasta kedua Eropa, dan hanya satu yang bisa pulang dengan trofi.

Saat Sevilla melangkah keluar pada Rabu malam, dengan sorotan benua pada mereka, mereka akan menjunjung tinggi tradisi kebanggaan yang telah berkembang pesat selama abad ke-21: kemenangan semifinal atas Juventus membuat mereka mencapai final Liga Europa - atau pendahulunya , Piala UEFA - untuk ketujuh kalinya; dua lebih banyak dari klub lain.

Los Rojiblancos telah memenangkan kompetisi pada setiap kesempatan sebelumnya mereka telah mencapai final, dengan kesuksesan pertama datang pada tahun 2006, ketika kapten saat ini Jesus Navas memainkan perannya dalam mengangkat trofi pada usia 20 tahun, setelah Sevilla mengalahkan tantangan dari Middlesbrough.

Kemenangan terbaru datang tiga tahun lalu, dan sekarang tim paling sukses dalam sejarah turnamen mengakhiri musim 2022-23 yang bermasalah dengan bertandang ke Hungaria - negara yang menjadi tuan rumah final Eropa pertamanya sejak 1985.

Menyingkirkan Manchester United dan Juve dalam perjalanan, kesuksesan Sevilla di semifinal menampilkan kemenangan ke-25 dari 28 pertandingan Liga Europa terakhir mereka di Estadio Ramon Sanchez-Pizjuan, tetapi mereka sekarang harus membuktikan keberanian mereka di tempat netral melawan lawan yang sangat keras kepala.

Seperti Roma, tetapi pada tingkat yang lebih besar, klub Andalusia telah mengalami musim domestik yang sulit, dan mereka melakukan perjalanan ke timur di bawah pelatih ketiga mereka musim ini: bos Basque Jose Luis Mendilibar yang bersahaja . Berkat pengaruhnya yang mantap, Sevilla telah mengatasi ancaman degradasi dari La Liga, dan peruntungan mereka jelas meningkat sejak pengangkatannya.

Meskipun mereka masih bisa gagal mengamankan finis di babak pertama di Spanyol, Sevilla hanya kalah dua kali selama periode Mendilibar sebagai pelatih kepala - terakhir pada matchday terakhir Divisi Primera, di tangan Real Madrid - dan satu kemenangan lagi dari mengklaim gelar kontinental ketujuh.

Kemenangan di Budapest berarti hanya lima klub yang memenangkan lebih banyak trofi utama Eropa, dan bagi mereka yang percaya pada hal-hal seperti itu, pertanda baik: satu-satunya pertemuan sebelumnya antara Sevilla dan Roma membuat tim Spanyol melaju dari babak 16 besar Liga Europa pada tahun 2020 , sebelum mengangkat hadiah untuk keenam kalinya.

Sementara Mendilibar - yang akan berpartisipasi dalam final Eropa pertamanya - berharap untuk nomor tujuh keberuntungan Sevilla, rekannya Jose Mourinho telah meraih lima trofi utama UEFA hingga saat ini.

Jika Roma berhasil minggu ini, Mourinho akan menjadi manajer paling berprestasi dalam sejarah panjang kompetisi Eropa - menyisihkan maestro Italia Giovanni Trapattoni - dan setelah membantu Giallorossi mengangkat trofi Liga Konferensi Eropa perdana tahun lalu, dia juga akan menjadi yang pertama pelatih untuk memenangkan Liga Europa dengan tiga klub berbeda, menyusul kemenangan sebelumnya dengan Porto (2003) dan Manchester United (2017).

Meskipun klub Kota Abadi kalah dari Inter dalam satu-satunya penampilan terakhir mereka di final Piala UEFA, kembali pada tahun 1991, hari Rabu akan menjadi final Eropa kelima Roma secara keseluruhan, dengan yang terbaru melihat pasukan Mourinho mengalahkan Feyenoord di Tirana kali ini tahun lalu.

Meskipun beberapa bentuk mengerikan baru-baru ini di Italia, tim yang maju melalui babak penyisihan grup musim gugur sebelum mengalahkan Red Bull Salzburg, Real Sociedad, Feyenoord (lagi) dan korban semifinal Bayer Leverkusen masih bisa mengklaim gelar kontinental di musim berturut-turut.

Kemenangan atas yang terakhir datang berkat satu gol yang dicetak oleh pemain muda Roman Edoardo Bove di Stadio Olimpico, dengan keunggulan leg pertama dipertahankan dengan gigih di Jerman tujuh hari kemudian - kelas master Mourinho dalam memarkir bus.

Duduk di urutan keenam di Serie A dengan satu pertandingan tersisa, Roma bisa finis di urutan kelima setelah kalah 2-1 dari sesama finalis Eropa Fiorentina akhir pekan lalu. Faktanya, beberapa orang menuduh Giallorossi melakukan tanking selama menjalankan tiga kekalahan dan empat seri di dalam negeri, jadi taruhannya sangat tinggi minggu ini.

Pemenang Liga Europa, tentu saja, mendapatkan akses langsung ke babak grup Liga Champions 2023-24, dan Mourinho tampaknya telah bertaruh pada segala sesuatu yang baik di Puskas Arena, sebelumnya - jika rumor dapat dipercaya - berjalan menuju matahari terbenam dengan reputasi dipulihkan.

Berita Tim

Telah menjadi penjaga gawang Sevilla sejak Jose Luis Mendilibar tiba di Andalusia, Yassine Bounou akan menggantikan Marko Dmitrovic di antara tiang gawang, karena tim Spanyol itu melakukan beberapa perubahan pada tim yang dikalahkan oleh Real Madrid pada hari Sabtu.

Sementara Joan Jordan dan Suso telah mengatasi cedera untuk kembali bersaing, baik Tanguy Nianzou dan Marcao tetap diragukan dan Marcos Acuna diskors, tetapi Mendilibar masih memiliki banyak pilihan untuk dipilih.

Menjadi kapten tim dari bek kanan dalam formasi 4-2-3-1, Jesus Navas akan berusia 37 tahun 191 hari pada hari Rabu, dan karenanya harus menjadi pemain outfield tertua yang menjadi starter di final Piala UEFA atau Liga Europa sejak itu. David Weir yang berusia 38 tahun melakukannya untuk Rangers pada tahun 2008.

Di depan, Rafa Mir memberi jalan bagi sesama bintang Piala Dunia Bounou, Youssef En-Nesyri . Penyerang asal Maroko itu mencetak dua gol dalam kemenangan perempat final Los Rojiblancos atas Manchester United dan satu kali saat melawan Juventus di semifinal.

Terlepas dari kekhawatiran yang sudah berlangsung lama, tampaknya pemain utama Roma Paulo Dybala juga akan tersedia di Budapest, setelah dinyatakan lolos oleh staf medis klub. Setelah pulih dari cedera pergelangan kaki yang diderita saat melawan Atalanta bulan lalu, penyerang lincah itu setidaknya harus cukup fit untuk menjadi cameo dari bangku cadangan.

Leonardo Spinazzola juga akan kembali tepat waktu untuk final, setelah melanjutkan latihan penuh pada awal minggu; oleh karena itu, hanya Rick Karsdorp dan Marash Kumbulla yang tetap absen.

Setelah Jose Mourinho mengungkapkan tangannya dengan menurunkan tim yang lemah di Florence - menunjukkan bahwa pertarungan hari Rabu akan menjadi kesempatan semua atau tidak sama sekali - beberapa pemain kunci akan kembali.

Nemanja Matic , penjaga gawang Rui Patricio dan kapten Lorenzo Pellegrini tidak melakukan perjalanan ke Tuscany pada akhir pekan, tetapi yang terakhir - yang berperan langsung dalam delapan gol Liga Europa musim ini - akan memimpin Roma keluar di ibu kota Hungaria.

Kemungkinan Susunan Pemain Sevilla:

Bounou; Navas, Bade, Gudelj, Telles; Fernando, Rakit; Ocampos, Torres, Gil; En-Nesyri

Kemungkinan Susunan Pemain Roma:

Patricio; Mancini, Smalling, Ibanez; Celik, Cristante, Matic, Spinazzola; Pellegrini, El Shaarawy; Ibrahim

Prediksi : Sevilla 0-1 Roma (setelah perpanjangan waktu)

Tidak ada keraguan bahwa performa Sevilla jauh lebih baik menjelang grand final hari Rabu, karena Roma telah kehilangan momentum di Serie A dan mengandalkan segalanya untuk menang di Eropa.

Sisi La Liga memiliki lebih banyak opsi menyerang yang tersedia bagi mereka juga, tetapi pasukan Mourinho dapat bertahan untuk hidup mereka dan menyerang dari bola mati - dan itu bisa cukup untuk mengamankan lebih banyak trofi bagi Giallorossi yang menantang.

Labels : #Berita Bola, #Berita Sepak Bola
Student | Developer | Blogger

Komentar